Mimpi

Menurut saya mimpi itu ga jauh beda dengan tujuan hidup. Bentuknya abstrak tapi kalo kita udah ngeraihnya, akan ada suatu kepuasan tersendiri dalam diri kita. Namun meraih mimpi itu ga semudah membalikkan telapak tangan. Kita perlu berusaha secara maksimal untuk mendapatkannya. Mungkin alangkah lebih afdol lagi kalo usaha yang udah kita jalani ditambah dengan doa. Mimpi tertinggi saya yakni ingin menjadi superman orang yang sukses. Karena dengan menjadi orang sukses, saya yakin orang tua saya akan merasa bangga memiliki anak segaul saya dan ngerasa bahwa hasil didikannya selama ini tidak sia sia. Merdeka!

Tulisan ini saya ikutsertakan dalam dream competition yang diadain oleh Kak Ataa
Advertisements

Semua Berawal Dari Sekolah

Sekolah, bisa dikatakan sebagai tempat kita untuk mencari ilmu. Beragam ilmu dapat kita cari di sekolah. Ilmu komputer, agama, sains, sejarah, semua ada di sekolah. Sekolah juga bisa disebut sebagai awal mula lahirnya persahabatan dan percintaan.Yap, karena sebagian besar dari kita pasti mengenal teman dan pacar dari sekolah.

Dulu, ketika kita baru pertama kali masuk sekolah, kita ga pernah tau kalo kita akan berteman dengan si A atau si B. Kita ga pernah tau bahwa suatu saat kita akan mempunyai banyak teman di sekolah. Entah itu teman sekelas, teman belajar kelompok, teman bermain, ataupun teman tapi mesra.

Sebagian besar pelajaran pertama yang diajarkan oleh guru kita adalah perkenalan. Ya, hal ini sudah menjadi kebiasaan apabila kita baru pertama kali masuk sekolah. Tujuannya sih simple. Kita dituntut untuk saling mengenal satu sama lain agar tercipta suatu hubungan yang bermanfaat bagi kita sendiri. Seperti misal, saya berkenalan dengan si A yang tanpa saya sadari, ternyata si A ini jago matematika. Nah dengan mengenal si A, saya bisa saling men-sharing berbagai ilmu matematika dengan dia. Tentunya ini sangat bermanfaat bagi saya sendiri. Terlebih jika pada saat ulangan matematika saya gak bisa ngerjain, maka dengan mengenal si A, saya mungkin bisa sesekali ‘bekerjasama’ dengan dia. Untuk hal ini saya memang terlihat bodoh. -.-”

Di sekolah, terdapat beraneka ragam sifat dan watak yang berbeda-beda. Ada yang rajin, ada yang pintar, ada yang malas, ada yang suka iseng, ada pula yang suka tidur pas pelajaran. Bicara soal tidur saat pelajaran, saya termasuk salah satunya. Teringat pas jaman SMK 2 tahun lalu, ketika saya di ketawain guru dan teman sekelas gara-gara ketahuan tidur di bangku pojokan dengan posisi mulut mangap. Dalam situasi seperti ini yang ada di pikiran saya waktu itu adalah bagaimana terlihat cool ketika terbangun dari tidur. Tapi gagal, yang ada saya malah lebih mirip orang bego yang cuma bisa nyengir-nyengir nahan malu.

Terkadang, dalam suatu kondisi tertentu, merayakan keragaman bisa menjadi ajang untuk melatih kekompakan. Hal ini pernah saya terapkan dengan teman-teman sekelas pas ulangan harian kelas 1 SMK dulu. Nama pelajarannya Teknik Digital(TD). Kalo bagi 1-2 orang sih ini pelajaran kecil. Dengan belajar tekun plus rajin ngerjain tugas dijamin bisa. Tapi nggak bagi kelas saya waktu itu. Pelajaran ini menjadi pelajaran yang dibenci. Apalagi pada saat UH, gak sedikit dari kami yang gak belajar. Tapi dengan semangat 1928, kita ber-40 kompak untuk membuat sistem clientserver pas ulangan. Dengan sistem ini diharapkan si server(siswa-siswa cerdas) bisa ngebantu para client(siswa-siswa gaul) kalo ntar ada kesulitan pas ujian. Dan saya sendiri masuk ke bagian si client(siswa-siswa gaul). Namun hasilnya masih blom memuaskan. Dari 40 siswa, cuma 2 orang yang gak kena remed. Ya nasib kali ya.

Dulu, guru PKNs saya pernah bilang kalo masa-masa di SMK bisa bikin kita kangen. Ada suatu saat dimana kita bakal kangen dengan suasana sekolah. Almarhum penyanyi Chrisye juga sering bilang di lagunya kalo masa paling indah adalah masa-masa di sekolah. Selama 3 tahun kita ngumpul, saling kenal, belajar bareng, ngerjain tugas bareng, nyontek bareng, ga bakal terulang kalo kita udah lulus. Ya kecuali kalo emang ada mukjizat kalo satu angkatan gak lulus*timpuk pake guling*

Pada akhirnya keragaman itu sebenarnya berawal dari sekolah. Semua ragam itu berkumpul menjadi satu kesatuan di sekolah. Gak peduli dia itu anak pejabat, anak tukang kebon, anak tukang es cendol, anak tukang es kopyor, semua berkumpul jadi satu di sekolah. Kita pun sebenarnya gak sadar bahwa perayaan keragaman yang kita lakukan di sekolah merupakan awal lahirnya pertemanan yang abadi. Pertemanan yang akan selalu terekam di memori kita.

Soundtrack : Chrisye – Kisah Kasih di Sekolah

Hujan

Oke, jangan tanyakan kenapa saya akhir-akhir ini jarang blogwalking dan posting(ga da yang nanya juga) Jujur sih, blog saya ini sudah mulai agak terlantar. Soalnya saya sering banget nongkrong di tumblr. Tapi bukan Helga namanya kalo rela ngebiarin blognya terlantar sekian lama*sambil ngangkat kerah baju*

Ada blogger yang suka sama hujan, ga? kalo ada berarti samaan dong dengan saya. Apalagi buat blogger yang tinggal di Jakarta, pasti ga heran kalo setiap hari hujan terus terusan mengguyur Jakarta. Padahal kalo ga salah, sekarang ini kan musim kemarau. Kalo menurut saya hujan itu ada 2 macam, hujan romantis dan hujan deras.

Hujan romantis,

  • Hujannya rintik-rintik
  • Ada wangi tanah
  • Terlihat pelangi kalo abis ujan
  • No petir, no gledek
  • Pas banget buat molor

Hujan deras,

  • Hujannya gede banget
  • Ada petir, gledek, gemuruh, guntur, pokonya berisik
  • Bikin banjir
  • Terkadang bikin jemuran hilang plus basah kuyup(pengalaman pribadi)
  • Kadang juga sering bikin listrik padam, sms pending, atap bocor, pulang keujanan, bolos kuliah(loh ko malah curhat?)

Kalo saya sih lebih suka sama hujan romantis. Soalnya kalo sehabis ujan, saya sering banget nongkrong di teras atas, sambil mandangin bekas air hujan yang jatuh ke tanah. Selain itu saya juga suka sama wangi tanahnya. Sekedar ngasih saran, coba deh pas lagi hujan romantis, blogger dengerin lagunya Adhitya Sofyan – After the Rain. Lagunya yang unyunyu banget terkadang bisa bikin kita kangen sama pacar(buat yang punya pacar sih) Tapi kalo jomblo seperti saya ya cuma bisa bikin saya molor lebih cepat.

Tapi anehnya, saya seringkali ngalamin yang hujan deras. Agak bete juga sih kalo keseringan. Kadang cucian saya(lagi lagi cucian) yang baru di jemur basah kutup lagi. Terus di depan kamar kosan juga sering bocor. Terus kalo pulang dari kantor juga sering keujanan. Kalo kata anak g4Ho3L sih “Huffft bangedz” pake dz. Tapi ya mau gimana lagi, saya bukan pawang hujan yang punya ilmu buat nahan hujan turun.

Semoga aja hujan yang turun di Jakarta ga hanya hujan deras, tapi juga hujan romantis. Biar ntar kalo pas lagi ngedate sama pacar trus tiba tiba hujan turun jadinya makin romantis deh*ngarep ngimpi ngayal*

*brb makan siang

–update–

Dapet award dari si ocky

award

Buat blogger yang menerima award ini, mohon membagikan ulang kepada (10) sepuluh orang teman lainnya. Selanjutnya, penerima award jangan lupa mencantumkan link-link berikut ini di blog atau artikel masing-masing ya..:
  1. CoLourLiciOus bLog
  2. belajar menjadi BINTANG
  3. More Than Grey
  4. Trifecta
  5. Entahlah
  6. Fuji Veong
  7. Mari Berkawand
  8. Takuya
  9. Ocky Fajzar
  10. Prof. Helga
Sebelum blogger meletakkan link-link di atas, hapus dulu peserta nomor 1 dari daftar (Jika ada). Jadi semua peserta naik 1 level, nomor 2 jadi nomor 1, nomor 3 jadi nomor 2 dst. Terus masukkan link blog sahabat sendiri di nomor 10 (Di blog ini, Entahlah).
Nah, dan award ini akan diteruskan kepada..

Story of Lebaran

Mudik di kampung halaman sudah saya lakukan sejak saya masih sekolah di Paris. Begitu pula dengan tahun ini. Bedanya kali ini saya mudik dari kota Jakarta. Lebih deketan dikit. :d

Seneng deh kalo bisa sholat ied bareng keluarga. Kebetulan di daerah rumah saya itu, sholat iednya tergolong yang paling cepat. Jam 6.30 udah selesai dong. Jadi saya ga perlu tidur kalo khotibnya lagi nge-khotbah. :-” Abis sholat, seperti biasa saya bareng keluarga bersilaturahmi ke tetangga sekitar. Sungkeman, makan-makan, bagi-bagi angpau. *lempar duit 10 ribuan*

Biasanya kalo lagi lebaran, keluarga besar saya berkumpul di rumah nenek di Situbondo. Tapi setelah nenek meninggal, sekarang keluarga besar dari ayah dan ibu berkumpul di rumah saya. Inilah suasana keluarga yang paling saya tunggu-tunggu. Karena moment ini cuma ada setahun sekali.

Hari raya idul fitri kali ini bisa dibilang hari raya yang bikin saya makmur. Tiada hari tanpa makan dan molor. Dan dalam lebaran kali ini, saya lebih sering makan baso. Sejak kedatangan saya di kampung halaman pas H-2, baso udah menjadi desert sehabis makan. Kebayang dong muka saya ini hampir mirip baso. Apalagi kalo basonya dicolok sama garpu trus dicolekin sambal pedas, I like it.

Jadi biasanya tiap lebaran, emak saya selalu bikin baso. Selain buat dimakan sendiri juga ntar dibagiin buat sodara-sodara yang dateng pas lebaran. Kali ini emak saya bikin basonya 2 kilo aja. Kira kira cukup lah buat puluhan porsi. Kalo saya sendiri biasanya ngebaso pas sore-sore ato sehabis makan malam. Porsinya sengaja saya banyakin soalnya saya memang demen banget sama baso bikinan emak saya.

Ngomongin soal THR? Suram. Soalnya dengan status saya yang udah kerja, secara otomatis bagian thr saya ditiadakan sejak tahun ini. Jadi udah wajar banget kalo pas kemaren, setiap adik saya mendapat THR dari sodara maupun dari orang tua, saya cuma bisa melongo nyengir-nyengir pasrah. Mungkin ini sudah saatnya saya ngucapin selamat tinggal angpau. *halah*

Bagaimana dengan lebaran blogger kali ini? Apakah sama suramnya dengan saya?